Mainstream Bitcoin Bahagian 2: Academia dan orang awam

Artikel ini adalah ansuran kedua dan terakhir dalam siri dua bahagian kami pada Bitcoin di arus perdana. Siri ini melihat sejauh mana arus perdana ketinggalan daripada komuniti Bitcoin dari segi pengetahuan mereka mengenai cryptocurrency dan teori monetari. Pada ansuran pertama, kami menjalani analisis mendalam mengenai makalah penyelidikan baru-baru ini mengenai Harga Bitcoin pergerakan dikendalikan oleh ETH Zürich, sebuah universiti teknologi terkemuka di Switzerland. Makalah ini memperincikan kajian empirikal yang dilakukan oleh pasukan penyelidik mengenai pergerakan harga Bitcoin dan bagaimana mereka berkorelasi dengan perubahan kesedaran sosial terhadap mata wang digital. Dalam artikel kami sebelumnya, kami membuktikan bagaimana makalah tersebut akhirnya gagal memberikan apa-apa nilai kepada perbincangan ekonomi yang sedang berjalan mengenai Bitcoin. Kami menyimpulkan bahawa hasil kajian itu memberikan maklumat yang sangat ketinggalan zaman – komuniti Bitcoin telah mengetahui tentang hubungan antara kesedaran sosial dan harga selama bertahun-tahun. Selain itu, kami mengenal pasti banyak kekeliruan ekonomi yang digunakan oleh para penyelidik dan kami menjelaskan mengapa penggunaan kesalahan tersebut berfungsi untuk memburukkan lagi kajian ini..

Dalam artikel ini, kami akan mengambil pendekatan yang jauh lebih umum untuk memeriksa kedudukan arus perdana Bitcoin. Kami akan kembali secara ringkas ke makalah Swiss di bahagian pertama artikel ini, kerana pernyataan yang dibuat dalam makalah ini berkaitan dengan ekonomi secara umum dan mesti ditangani untuk mendapatkan pemahaman menyeluruh tentang bagaimana arus perdana memandang baik Bitcoin dan ekonomi. Kemudian, kami akan memperluas ruang lingkup kami sedikit, meninggalkan analisis khusus kami mengenai kajian Swiss, dan melihat jenis perbincangan apa yang sedang berlaku dalam kalangan ekonomi arus perdana. Kami kemudian akan memperluas fokus kami lebih jauh dan meneroka kedudukan orang awam, rata-rata orang, di Bitcoin. Akhir sekali, kami akan mengenal pasti matlamat yang mesti dicapai untuk mencapai penggunaan Bitcoin secara besar-besaran.

Kepentingan Interaksi Sosial dalam Ekonomi Bitcoin dan Ekonomi Secara Umum: Dikotomi Salah Antara Pasaran dan Kerajaan

Dalam kertas penyelidikan Bitcoin yang ditulis oleh pasukan dari ETH Zürich, para penyelidik membuat pernyataan yang menyoroti contoh kejahilan ekonomi. Pasukan Switzerland menyatakan dalam dua kesempatan yang berlainan dalam makalah mereka bahawa sifat Bitcoin yang terdesentralisasi menjadikan interaksi pasaran dalam ekosistem rakan sebaya hanya bergantung pada tingkah laku pelaku individu. Dengan kata lain, rangkaian pembayaran Bitcoin yang terdesentralisasi menjadikan ekonomi Bitcoin berjalan hanya pada tindakan manusia – individu yang bertindak untuk kepentingan diri mereka sendiri.

#Crypto ExchangeBenefits

1

Binance
Best exchange


VISIT SITE
  • ? The worlds biggest bitcoin exchange and altcoin crypto exchange in the world by volume.
  • Binance provides a crypto wallet for its traders, where they can store their electronic funds.

2

Coinbase
Ideal for newbies


Visit SITE
  • Coinbase is the largest U.S.-based cryptocurrency exchange, trading more than 30 cryptocurrencies.
  • Very high liquidity
  • Extremely simple user interface

3

eToro
Crypto + Trading

VISIT SITE
  • Multi-Asset Platform. Stocks, crypto, indices
  • eToro is the world’s leading social trading platform, with thousands of options for traders and investors.

Struktur desentralisasi Bitcoin, berdasarkan sumbangan penggunanya dan bukannyadaripada pihak berkuasa pusat, menunjukkan bahawa dinamika ekonominya mungkin sangat didorong oleh faktor sosial, yang terdiri daripada interaksi antara pelakon pasaran.

Oleh kerana watak terdesentralisasi mata wang Bitcoin, dinamika ekonominya sangat bergantung pada tingkah laku penggunanya, yang (i) melombong bitcoin baru dan mengekalkan rantaian blok dan (ii) mempengaruhi kadar pertukaran dengan memperdagangkan bitcoin ke dan dari mata wang lain; interaksi antara pengguna ini membentuk tulang belakang sosial Bitcoin.

Oleh Corsin Decurtins [CC BY-NC-SA 2.0], melalui FlickrOleh Corsin Decurtins [CC BY-NC-SA 2.0], melalui FlickrNote bahawa penekanan ditambahkan oleh pengarang ini, dan tidak muncul dalam teks asal.

Ekonomi yang terdesentralisasi ini nampaknya bertentangan dengan ekonomi yang berpusat, di mana interaksi individu dipantau dan diadili oleh badan pengawal tunggal (iaitu Kerajaan). Oleh kerana tidak ada kuasa pusat dalam ekonomi Bitcoin, menurut para penyelidik, keseluruhan ekonomi bergantung pada interaksi sosial antara individu. Walaupun mereka tidak menyatakannya secara eksplisit, dikotomi antara sistem ekonomi terdesentralisasi dan terpusat ini menunjukkan bahawa para penyelidik menyiratkan bahawa ekonomi terpusat beroperasi berdasarkan sesuatu yang lain daripada tindakan manusia dan kerjasama sosial. Oleh itu, apakah alternatif tindakan manusia ini yang memberi kuasa kepada ekonomi terpusat? Adakah pemusatan menjadikan pelaku di pasaran menjadi automatik, tidak bermotivasi dan tanpa kehendak bebas? Sekiranya ini benar, ini bermaksud bahawa terdapat garis pemisah ekonomi antara ekonomi Bitcoin yang terdesentralisasi dan ekonomi pemerintah yang terpusat. Hanya mereka yang mengambil bahagian dalam ekonomi Bitcoin yang benar-benar manusia; sifat pasar yang terdesentralisasi ini membolehkan tindakan manusia dan interaksi sosial menentukan kekuatan ekonomi yang sedang dimainkan. Selebihnya — mereka yang tidak pernah menggunakan cryptocurrency — bukanlah pelaku ekonomi, hanya menggunakan mesin monopoli.

Seseorang boleh berpendapat bahawa implikasi yang dikenal pasti oleh pengarang ini, yang dinyatakan di atas, terhadap dikotomi seperti yang tersirat secara halus dalam makalah Switzerland adalah terlalu melampau. Para penyelidik hanya mengatakan bahawa hanya perkara dalam ekonomi Bitcoin yang mendorong aktiviti adalah interaksi antara individu. Dalam ekonomi yang diatur oleh badan pusat, ada keputusan pemerintah dan dasar perbankan pusat (iaitu penciptaan wang dan manipulasi kadar faedah) yang memacu ekonomi tanpa persetujuan sukarela setiap pelaku. Oleh itu, pengarang ini harus membantah dengan mengatakan bahawa tidak ada aktiviti ekonomi yang tidak ada interaksi sosial. Sekalipun interaksi itu tidak disengajakan, objek dari beberapa pemerintah atau campur tangan monopoli lain, ia tetap merupakan interaksi sosial, walaupun bersifat ganas. Oleh itu, semua ekonomi semestinya bergantung semata-mata mengenai interaksi sosial antara individu. Tidak ada perbezaan asas dan ekonomi antara sistem terpusat dan desentralisasi; sehubungan dengan ekonomi, semua sistem terpusat pada satu tahap – dari pemerintah yang membuat undang-undang kepada satu orang yang mempunyai kewenangan tunggal atas tindakannya. Oleh itu, perbezaan ini adalah perbezaan darjah dan bukan jenis.

Tidak ada dikotomi antara pasar yang dikendalikan oleh pemerintah dan pasaran yang tidak dikendalikan oleh siapa pun, malah pemerintah hanya pelaku di pasaran yang terdesentralisasi; ia tidak dapat beroperasi tanpa diterima oleh majoriti orang yang mendiami kawasan geografi. Semua kegiatan ekonomi berlaku di pasaran yang tidak dapat, oleh hakikatnya, sepenuhnya ditentukan oleh satu agensi dalam kekosongan yang tanpa semua tindakan manusia. Bahkan pemerintah tidak lebih dari segelintir individu yang bertindak bersama dan memaksakan kehendak kolektif mereka kepada warganegara yang setuju, dan mengabadikan kewujudan Negara, dengan mematuhi perintahnya. Oleh itu, tidak ada institusi manusia yang boleh wujud tanpa kerjasama sosial antara individu. Oleh itu, pemisahan penyelidik terhadap ekonomi yang didorong oleh tindakan dari pasaran yang dikendalikan secara berpusat tidak dapat dipertahankan dan, terus terang, membingungkan. Implikasi yang dinyatakan di atas tidak radikal; Ini adalah kesimpulan logik mengenai perbezaan antara kerajaan dan pasaran. Sekiranya ekonomi yang dikendalikan oleh pemerintah tidak bergantung pada kolaborasi sosial untuk beroperasi, maka pelaku dalam ekonomi yang dirancang secara terpusat sebenarnya tidak manusiawi – kerana inti dari kemanusiaan adalah tindakan individu dan motivasi diri, kerjasama sosial.

Mises mengenal pasti peranan pemerintah dalam pasar dalam risalah mengenai teori monetari. Teori Wang dan KreditMises mengenal pasti peranan pemerintah dalam pasar dalam risalah mengenai teori monetari, Teori Wang dan Kredit.

#CRYPTO BROKERSBenefits

1

eToro
Best Crypto Broker

VISIT SITE
  • Multi-Asset Platform. Stocks, crypto, indices
  • eToro is the world’s leading social trading platform, with thousands of options for traders and investors.

2

Binance
Cryptocurrency Trading


VISIT SITE
  • ? Your new Favorite App for Cryptocurrency Trading. Buy, sell and trade cryptocurrency on the go
  • Binance provides a crypto wallet for its traders, where they can store their electronic funds.

#BITCOIN CASINOBenefits

1

Bitstarz
Best Crypto Casino

VISIT SITE
  • 2 BTC + 180 free spins First deposit bonus is 152% up to 2 BTC
  • Accepts both fiat currencies and cryptocurrencies

2

Bitcoincasino.io
Fast money transfers


VISIT SITE
  • Six supported cryptocurrencies.
  • 100% up to 0.1 BTC for the first
  • 50% up to 0.1 BTC for the second

Dikotomi palsu antara pasaran dan kerajaan bukanlah perkara baru, pasukan penyelidik Switzerland kami jauh dari yang pertama membuat kesalahan membuat perbezaan yang tidak realistik antara kerajaan dan pasaran. Ekonomi Marxia, menggantikan perkataan “pemerintah” dengan “masyarakat,” memandang pasar sebagai antitesis kepada masyarakat. Setelah proletariat menggulingkan kelas pemerintah, masyarakat akan menghilangkan semua pasar dan membawa kekayaan material yang sama kepada massa.

Bahkan Murray Rothbard, legenda sekolah ekonomi Austria, dengan berbahaya menggoda gagasan bahawa pemerintah tidak kondusif untuk adanya pasar. Dikaburkan oleh kepercayaannya terhadap undang-undang semula jadi, Rothbard mengaitkan kebebasan dengan adanya pasar bebas, kebebasan yang berkurang dengan pasar yang terhalang, dan perbudakan dengan kehancuran pasar — ​​yang akan terjadi oleh penubuhan sosialisme. Mengikuti argumen Mises mengenai perhitungan ekonomi di bawah sosialisme, Rothbard berpendapat bahawa ekonomi yang dimonopoli sepenuhnya akan memusnahkan pasaran, menjadikan umat manusia ke dalam keadaan miskin dan biadab.

Namun, masalah pengiraan ekonomi hanya akan menyebabkan kehancuran ekonomi monetari, bukan pembasmian pasaran secara keseluruhan. Ekonomi monetari hanyalah cabang pasaran. Ia timbul dari evolusi semula jadi tindakan manusia. Selagi orang mempunyai kemampuan untuk berkomunikasi dan bekerjasama antara satu sama lain, pasaran akan wujud. Bahkan di bawah rejim yang paling zalim, masih ada pasar yang berkembang di mana orang melakukan tindakan yang saling menguntungkan — kewujudan wang tidak perlu dilakukan untuk tindakan ekonomi. Dan pemerintah hanya akan dapat mengawal pasaran bukan monetari ini sejauh boleh mempengaruhi kerjasama sosial.

Akhirnya, kami telah mengenal pasti dan membongkar kesalahan terakhir yang digunakan oleh penyelidik Switzerland dalam makalah mereka. Kami telah mengemukakan banyak dan mendalam argumen terhadap metodologi yang digunakan, teori yang dipilih, dan kesimpulan yang dibuat oleh para penyelidik dalam makalah mereka. Oleh itu, kita sekarang boleh membiarkan makalah ini berehat dan menganggapnya tidak benar.

Sayangnya, bagaimanapun, walaupun kajian harga Bitcoin Swiss sangat cacat, makalah itu adalah salah satu kajian Bitcoin yang lebih pintar yang telah dilakukan oleh kalangan ekonomi arus perdana. Bukan sahaja kajian Bitcoin arus perdana yang lain lebih sesat daripada kajian yang telah kita susun secara teliti di sini, mereka juga sangat jarang. Kami sekarang akan melihat betapa sedikit perhatian yang diberikan oleh dunia akademik arus perdana kepada Bitcoin dan betapa salahnya mereka ketika mereka menulis mengenai cryptocoin.

Artikel Bersambung di Halaman 2

Halaman: 1 2

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me
Like this post? Please share to your friends:
Adblock
detector
map